Menu

Mode Gelap
 

Desaku · 16 Jun 2021 19:45 WITA ·

Buntut Ricuh di Lubang PETI Sekotong, Polisi dan Tokoh Masyarakat Lakukan Penutupan


 Buntut Ricuh di Lubang PETI Sekotong, Polisi dan Tokoh Masyarakat Lakukan Penutupan Perbesar

ERANTB.COM–Lombok Barat – Buntut perselisihan Lubang Tambang Emas Tanpa Izin (PETI), di Lokasi Tambang Rakyat Bunut Kantor Dusun Makam Kedaro Desa Buwun Mas Kecamatan Sekotong, Lombok Barat, NTB, akhirnya ditutup, Selasa (6/21).

Dalam penutupan ini, Kepolisian Sektor (Polsek) Sekotong, Polres Lombok Barat, Polda NTB, bahkan bersama Tokoh Masyarakat Sekotong Lombok Barat turun langsung ke Lokasi.

Kapolsek Sekotong Iptu I Kadek Sumerta, SH mengatakan tindakan tegas ini diambil dengan pertimbangan untuk keselamatan Masyarakat, terutama ditengah massa pandemic saat ini, Rabu (06/21).

“Tindakan ini harus dilakukan, bagaimana agar Situasi Kamtibmas di Sekotong tetap terjaga, terutama menyangkut dengan protocol Kesehatan,” ungkapnya.

Dimana, Tambang Rakyat di Sekotong merupakan Penambangan Emas Tanpa Ijin (PETI), yang dapat merusak lingkungan, serta berpotensi menimbulkan berbagai perselisihan.

“Agar ini tidak terjadi lagi, diambil tindakan tegas, namun tetap mengedepankan cara humanis, dengan menggandeng dan berkolaborasi dengan Tokoh Masyarakat, untuk dilakukan penertiban dan penutupan penambangan,” katanya.

Penertiban dan penutupan tambang emas ini, dilakukan oleh Jajaran Polsek Sekotong, dipimpin langsung oleh Kapolsek Sekotong, bersama Tokoh Masyarakat Sekotong H. L. Daryadi atau yang biasa disapa dengan Mamiq Dar, Tokoh Masyarakat Desa Buwun Mas H. Sahwan, Tokoh masyarakat Desa Kedaro H. Mustafa.

“Saat penertiban dan penutupan di lokasi lubang tambang emas, situasi dalam keadaan landau, dimana dengan mengedepankan cara persuasif humanis, bersama tokoh masyarakat sekotong memberikan himbauan kepada para penambang,” terangnya.

Dijelasakan kepada para penambang bahwa, kegiatan penambangan ini tanpa izin, terlebih sangat berpotensi memicu terjadinya gejolak antar para penambang yang berujung perselisihan.

“Tentunya ini merugikan Masyarakat itu sendiri, sehingga penutupan dilakukan dengan memasang police line, terhadap lokasi yang Penambangan Emas Tanpa Ijin, sehingga tidak boleh ada aktifitas penambangan lagi di lokasi ini,” jelasnya.

Selain itu, untuk memastikan tidak ada lagi aktifitas di Lokasi ini, Kapolsek sekotong bersama para Tokoh Masyarakat sekotong menghimbau kepada penambang untuk meninggalkan lokasi dan menghentikan aktifitas penambangan.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

Baca Lainnya

Jumat Salam XI : RS Mandalika Sosialisasi Layanan Unggulan & Cegah Stunting

26 Januari 2024 - 22:20 WITA

Mahasiswa KKN PMD UNRAM 2023 Gelar Sosialisasi Optimalkan Pengelolaan Sampah Organik Sebagai Media Budidaya Maggot

28 Juli 2023 - 16:18 WITA

Personil Polsek Kempo Suksekan Vaksinasi UPTD Peternakan Dan Keswan Kempo di ToloKalo

12 Mei 2023 - 17:58 WITA

Warga Lombok ditemukan Meninggal Dunia diTeluk Awang Pasca Menyelam Mencari ikan

1 Mei 2023 - 23:15 WITA

Kapolsek Kempo Gelar  Kegiatan Razia Kenalpot Racing

21 April 2023 - 06:21 WITA

Masyarakat Batulanteh Tolak Aksi Yang Menganggu Pengerjaan Ruas Jalan Batu Dulang – Tepal

16 Januari 2023 - 11:15 WITA

Trending di Desaku